Hal yang Tidak Boleh Dilakukan di Laboratorium

Diposting pada

Pengenalan

Laboratorium adalah tempat yang sangat penting dalam dunia ilmiah. Di sinilah para peneliti dan ilmuwan melakukan berbagai eksperimen dan penelitian untuk menghasilkan penemuan baru yang bermanfaat bagi manusia. Namun, ada beberapa hal yang tidak boleh dilakukan di laboratorium agar kegiatan di dalamnya tetap aman dan efektif. Artikel ini akan membahas beberapa hal yang harus dihindari di laboratorium.

Tidak Mengenakan Pakaian Pelindung

Salah satu aturan utama yang harus diikuti di laboratorium adalah mengenakan pakaian pelindung seperti jas laboratorium, sarung tangan, dan kacamata pelindung. Pakaian pelindung ini dirancang khusus untuk melindungi tubuh dari bahan kimia berbahaya dan mencegah kontaminasi. Oleh karena itu, sangat penting untuk selalu mengenakan pakaian pelindung ketika berada di dalam laboratorium.

Tidak Menggunakan Alat Pelindung Diri

Selain pakaian pelindung, ada juga alat pelindung diri lainnya yang harus digunakan di laboratorium, seperti masker pernapasan, sepatu pelindung, dan helm. Menggunakan alat pelindung diri ini akan melindungi tubuh dari bahaya fisik dan kimia yang ada di sekitar laboratorium. Jadi, jangan pernah lupa untuk menggunakan alat pelindung diri yang sesuai saat berada di laboratorium.

Tidak Mencuci Tangan dengan Benar

Mencuci tangan adalah langkah penting yang harus dilakukan sebelum dan setelah berada di laboratorium. Ini bertujuan untuk menghilangkan kuman dan bahan kimia yang mungkin masih menempel pada tangan. Pastikan untuk menggunakan sabun dan air yang cukup serta menggosok tangan secara menyeluruh selama minimal 20 detik sebelum berkarya di laboratorium.

Tidak Menyimpan Bahan Kimia dengan Benar

Bahan kimia adalah salah satu komponen penting di laboratorium. Namun, bahan kimia juga dapat menjadi sumber bahaya jika tidak disimpan dengan benar. Pastikan untuk menyimpan bahan kimia dalam wadah yang tertutup rapat dan diberi label dengan jelas. Selain itu, pisahkan bahan kimia yang tidak cocok satu sama lain untuk mencegah reaksi yang tidak diinginkan.

Tidak Mengikuti Prosedur Kerja yang Ditentukan

Setiap laboratorium memiliki prosedur kerja yang harus diikuti. Ini meliputi aturan keselamatan, penggunaan alat-alat tertentu, dan langkah-langkah dalam melakukan eksperimen. Penting untuk selalu mengikuti prosedur kerja yang ditentukan untuk memastikan kegiatan di laboratorium berjalan dengan aman dan efisien.

Baca Juga:  Peraturan Taspen Terbaru

Tidak Menyadari Risiko Kecelakaan

Selalu ingat bahwa laboratorium adalah tempat dengan risiko tinggi. Bahaya dapat datang dari bahan kimia, alat-alat yang tajam, atau bahkan api. Oleh karena itu, selalu waspada dan menyadari risiko kecelakaan yang mungkin terjadi di sekitar Anda. Jika Anda melihat situasi yang tidak aman, segera laporkan kepada petugas laboratorium yang bertanggung jawab.

Tidak Membersihkan Alat dengan Benar

Setelah selesai menggunakan alat-alat di laboratorium, pastikan untuk membersihkannya dengan benar. Bersihkan alat-alat dengan menggunakan bahan pembersih yang sesuai dan bilas dengan air bersih. Hal ini sangat penting untuk mencegah kontaminasi dan menjaga kebersihan laboratorium.

Tidak Menjaga Kebersihan Laboratorium

Kebersihan laboratorium adalah tanggung jawab bersama. Jangan meninggalkan sampah atau bahan kimia yang tercecer di meja kerja. Pastikan untuk membersihkan setiap area kerja setelah selesai menggunakan laboratorium. Jaga kebersihan laboratorium agar tetap nyaman dan aman untuk digunakan oleh semua orang.

Tidak Mematikan Listrik atau Gas Setelah Selesai

Setelah selesai menggunakan laboratorium, pastikan untuk mematikan semua alat listrik dan mematikan pasokan gas yang terhubung. Ini akan membantu menghindari kebakaran atau ledakan yang dapat terjadi jika sumber daya tidak dimatikan dengan benar. Selalu pastikan bahwa semua peralatan dan sumber daya tidak aktif sebelum meninggalkan laboratorium.

Tidak Menghindari Konsumsi Makanan atau Minuman di Laboratorium

Selalu hindari mengonsumsi makanan atau minuman di dalam laboratorium. Hal ini untuk mencegah terjadinya kontaminasi bahan kimia atau bahan berbahaya lainnya pada makanan atau minuman yang akan dikonsumsi. Tempatkan makanan dan minuman di area yang aman dan jauh dari bahan kimia.

Tidak Membuang Limbah dengan Benar

Limbah yang dihasilkan di laboratorium harus dibuang dengan benar sesuai dengan aturan yang berlaku. Pisahkan limbah berbahaya dan non-berbahaya, dan pastikan untuk membuangnya sesuai dengan petunjuk yang telah ditentukan. Jangan pernah membuang limbah ke saluran pembuangan atau tempat sampah biasa.

Tidak Menggunakan Perangkat Pengaman saat Menangani Bahan Berbahaya

Jika Anda harus menangani bahan berbahaya di laboratorium, pastikan untuk menggunakan perangkat pengaman yang sesuai seperti fume hood atau lemari asam. Perangkat pengaman ini akan membantu menghisap dan menyaring udara yang terkontaminasi oleh bahan berbahaya, menjaga Anda tetap aman selama proses penanganan bahan tersebut.

Tidak Menjaga Keteraturan dan Kebersihan dalam Penyimpanan

Penyimpanan bahan, alat, dan peralatan di laboratorium harus dijaga agar tetap rapi dan teratur. Pastikan untuk menggunakan rak atau lemari penyimpanan yang sesuai dan memberi label pada setiap rak atau wadah. Dengan menjaga keteraturan dan kebersihan dalam penyimpanan, Anda dapat dengan mudah menemukan bahan atau alat yang dibutuhkan dan meminimalisir risiko kecelakaan.

Tidak Memperhatikan Petunjuk Penggunaan Alat

Saat menggunakan alat-alat di laboratorium, selalu perhatikan petunjuk penggunaan yang ada. Jangan pernah mengabaikan atau mengurangi langkah-langkah yang terdapat dalam petunjuk penggunaan tersebut. Mengikuti instruksi dengan benar akan membantu mencegah terjadinya kecelakaan atau kerusakan pada alat.

Tidak Menghormati Area yang Dalam Pemeliharaan

Ketika ada area di laboratorium yang sedang dalam pemeliharaan, selalu menghormati tanda atau peringatan yang diberikan. Jangan memasuki area tersebut kecuali jika Anda memiliki izin yang sah. Mengabaikan peringatan pemeliharaan dapat menyebabkan risiko kecelakaan atau kerusakan pada peralatan yang sedang diperbaiki.

Tidak Mengikuti Prosedur Evakuasi Darurat

Selalu ketahui prosedur evakuasi darurat yang berlaku di laboratorium. Jika terjadi keadaan darurat seperti kebakaran atau kebocoran bahan berbahaya, segera ikuti prosedur evakuasi yang telah ditentukan. Ini akan membantu Anda dan orang lain untuk keluar dari laboratorium dengan aman dan cepat.

Baca Juga:  Agama Andi Annisa: Mengenal Sosok yang Penuh Inspirasi

Tidak Menghindari Kontak Langsung dengan Bahan Berbahaya

Jangan pernah melakukan kontak langsung dengan bahan berbahaya di laboratorium. Gunakan alat yang tepat seperti tang atau spatula saat menangani bahan berbahaya. Jika terjadi kontak langsung dengan bahan berbahaya, segera bilas area yang terkena dengan air bersih selama beberapa menit dan segera hubungi petugas laboratorium yang bertanggung jawab.

Tidak Memiliki Pengetahuan yang Cukup tentang Bahan Kimia

Sebelum menggunakan bahan kimia di laboratorium, pastikan Anda memiliki pengetahuan yang cukup tentang bahan tersebut. Ketahui sifat-sifat, bahaya potensial, dan cara penggunaannya dengan baik. Jika ada hal yang tidak jelas, jangan ragu untuk bertanya kepada petugas laboratorium yang berpengalaman.

Tidak Menjaga Konsentrasi dan Fokus

Di laboratorium, menjaga konsentrasi dan fokus adalah hal yang sangat penting. Sekecil apapun gangguan atau kelalaian dapat menyebabkan kecelakaan atau kesalahan dalam hasil penelitian. Jadi, pastikan untuk tetap fokus pada tugas yang sedang dilakukan dan hindari gangguan dari ponsel atau obrolan yang tidak penting.

Tidak Mengikuti Pelatihan Keselamatan

Selalu ikuti pelatihan keselamatan yang disediakan oleh laboratorium. Pelatihan ini akan memberikan pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk bekerja dengan aman di laboratorium. Jangan pernah menganggap remeh pelatihan keselamatan, karena hal ini berkaitan dengan keselamatan diri sendiri dan orang lain.

Tidak Melaporkan Kecelakaan atau Insiden

Jika terjadi kecelakaan atau insiden di laboratorium, segera laporkan kepada petugas laboratorium yang bertanggung jawab. Ini akan membantu mengambil tindakan yang tepat untuk mengatasi masalah tersebut dan mencegah terjadinya kecelakaan serupa di masa depan.

Tidak Menjaga Etika Kerja

Etika kerja sangat penting di laboratorium. Jaga sikap profesional, hormati teman kerja, dan jangan mencuri hasil penelitian orang lain. Selalu berikan penghargaan kepada mereka yang berkontribusi dalam penelitian dan patuhi kode etik yang berlaku di laboratorium.

Tidak Memperhatikan Waktu Kerja

Penting untuk memperhatikan waktu kerja di laboratorium. Jangan bekerja terlalu lama atau terlalu lelah, karena hal ini dapat mengurangi konsentrasi dan meningkatkan risiko kecelakaan. Istirahatlah secukupnya dan pastikan untuk memiliki waktu tidur yang cukup untuk menjaga kesehatan dan kewaspadaan saat bekerja di laboratorium.

Tidak Menghindari Perilaku yang Berpotensi Memicu Kecelakaan

Terdapat beberapa perilaku yang harus dihindari di laboratorium karena berpotensi memicu kecelakaan. Misalnya, berlari di dalam laboratorium, berbicara atau berteriak dengan keras yang dapat mengalihkan perhatian, atau melakukan lelucon yang tidak pantas. Hindari perilaku-perilaku ini untuk menjaga lingkungan laboratorium tetap aman dan kondusif.

Tidak Mengikuti Aturan Penggunaan Perangkat Elektronik

Pastikan untuk mengikuti aturan penggunaan perangkat elektronik yang berlaku di laboratorium. Beberapa laboratorium mungkin memiliki batasan penggunaan ponsel atau perangkat elektronik lainnya karena dapat mengganggu kegiatan atau menyebabkan risiko kecelakaan. Patuhi aturan ini untuk menjaga keamanan dan kenyamanan di laboratorium.

Tidak Menghindari Penggunaan Bahan Kimia yang Tidak Diperlukan

Hindari penggunaan bahan kimia yang tidak diperlukan di laboratorium. Penggunaan bahan kimia yang berlebihan dapat meningkatkan risiko kecelakaan dan kontaminasi. Gunakan bahan kimia hanya jika memang diperlukan dalam penelitian atau eksperimen yang sedang dilakukan.

Tidak Memiliki Pengetahuan tentang Penanganan Darurat

Pengetahuan tentang penanganan darurat adalah hal yang sangat penting di laboratorium. Ketahui lokasi alat pemadam kebakaran, shower darurat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *